elix aje

Meskipun ada banyak waria dan Gay di Indonesia, pada dasarnya hal itu tetap dianggap sebagai perilaku yang menyimpang. Dengan kata lain Waria dan Gay adalah sosok yang kurang diterima di masyarakat, karena dianggap menyalahi kodrat. Bahkan ada yang menganggap waria sebagai penyakit dalam masyarakat.
Memang, bisa jadi waria dan gay identik dengan kelainan sifat yang dimiliki seorang manusia. Hal itu bisa dilihat dari sifat seorang laki- laki yang berdandan seperti perempuan. Dengan pakaian, cara berjalan dan gaya bicara yang meniru perempun. Selain itu juga perilaku menyimpang seorang Gay yang lebih menyukai sesama pria.
Tetapi, kita juga tidak bisa sepenuhnya menyalahkan sosok waria dan gay tersebut, yang mungkin hai itu dikarenakan adanya suatu kondisi psikis yang membuatnya mempunyai kelainan seperti itu. Waria dan gay juga manusia biasa yang belum tentu bersifat seperti itu dari kecil. Ada yang mulai menunjukkan sifat kewanitaan dan suka sesama pria justru ketika ia menginjak dewasa.
Meskipun demikian, Waria dan Gay juga berusaha dan ingin untuk bisa sepenuhnya diterima di masyarakat. Bahkan saat ini para waria dan gay sudah membentuk komunitas sendiri seperti yang sering kita dengar. Ikatan Waria Malang (IWAMA) dan Ikatan Gay Malang (IGAMA) adalah 2 contoh komunitas yang ingin diakui keberadaannya dalam masyarakat.
Ada yang mungkin menganggap hal itu suatu kelainan yang tidak pantas untuk dipublikasikan kepada masyarakat dengan adanya ikatan- ikatan tersebut. Karena dianggap justru memberikan kebebasan bagi para waria atau gay untuk tumbuh dan berkembang dalam masyarakat modern yang memegang teguh prinsip agama.
Tetapi, kalau demikian dikhawatirkan para waria dan gay berfikiran masyarakat mengucilkan dan tidak menganggap keberadaan mereka sebagai sesama manusia biasa dan mematikan kreativitas mereka yang nantinya justru akan menjadi pro dan kontra antara waria atau gay dengan masyarakat umum.
Ada pula yang berpandangan bahwa waria dan gay adalah manusia yang juga layak untuk mendapat dukungan akan keberadaannya dan diakui ke- eksisannya di masyarakat luas. Dengan begitu bisa mengurangi masalah sosial dalam masyarakat.
Namun bagaimanapun juga waria dan gay adalah manusia biasa yang juga memiliki tingkat kestabilan jiwa yang statis. Ada gay yang rela mengeluarkan biaya yang tidak bisa dibilang murah untuk mendapatkan pengakuan atas hubungannya dengan sesama prianya. Mereka menikah diluar negeri karena memang disana sudah ada pengakuan terhadap kaum Gay. Bahkan ada juga waria dan gay yang menjadi ”pramu nikmat” dipinggir- pinggir jalan.
Penulis akui bahwa tak sedikit kaum waria dan gay yang melakukan tindak kriminal dengan membunuh atau merampok teman kencannya. Namun diluar itu juga harus kita akui bahwa tidak semua waria dan gay mempunyai kelakuan yang sama seperti itu. Waria dan Gay masih memiliki sekitar 45% sifat alamiahnya sebagai seorang pria yang kadang muncul pada saat- saat tertentu. Seperti pada saat cemas, tertekan atau bahaya yang mengancam, sifat alamiah tersebut akan muncul sebagai kemampuan untuk melindungi diri sendiri (self diven). Kita juga tidak bisa sepenuhnya menyalahkan para waria dan gay yang berprofesi sebagai ”penjaja malam” tersebut.
Toh para orang- orang yang menjadi konsumen atau pelanggan waria dan gay juga menikmatinya. Kita tidak bisa memvonis pekerjaan mereka sebagai pekerjaan kotor dan merugikan masyarakat. Mereka- mereka tetap ada dikarenakan masih ada orang- orang yang mau dengan mereka. Jika saja tidak lagi ada yang mau jadi pelanggan mereka, mungkin tidak akan ada lagi mereka- mereka para waria dan gay yang senantiasa memajang dirinya di lampu- lampu merah, tempat- tempat mangkal dan lainnya.
Sesungguhnya jika kita sama- sama menyadari arti dari penyakit masyarakat yang sebenarnya, kita tidak akan dengan mudah menghakimi seseorang dengan semua kekurangan- kekurangan yang dimilikinya. Kita juga harus menghargai kebebasan- kebebasan yang dimiliki oleh orang lain. Semua orang menginginkan kebebasan meski terbatas adanya. Tidak ada satupun hukum yang menyebutkan bahwa manusia berhak untuk membatasi ruang gerak yang dimiliki oleh orang lain kecuali oleh dan karena hukum dan norma. Seperti halnya para waria ”MERLYN” yang bisa dengan babas mengekspresikan diri lewat karyanya dalam sebuah buku. Selain itu juga para waria dan gay yang ikut ambil bagian dalam peragaan busana dan kontes waria yang sempat mendapat kecaman dan protes keras di Indonesia.
Kecuali itu semua, masih banyak karya- karya serta partisipasi kaum waria yang layak untuk kita akui. Selama para waria dan gay menghormati dan menghargai hak- hak kita, kita juga memiliki kwajiban untuk menghormati serta menghargai hak- hak mereka. Mereka mempunyai hak, kwajiban dan kedudukan yang sama dengan kita meski mereka memiliki sifat, tingkah serta perilaku yang jelas- jelas berbeda dengan kita. Bagaimanapun kita harus bisa mengakui keberadaan mereka.
Maka dari ini dalam posisi dan situasi apapun kita harus berusaha untuk menempatkan diri dalam kehidupan sehari- hari. Selain itu juga kita harus mengambil segi positif.

Label: edit post
6 Responses
  1. veminimboyz Says:

    Waria atau gay gak masalah sepanjang tingkah lakunya baik dan bisa menghormati satu sama lain, jangan ditiru ketua gaya nusantara yang teleh meracuni dan membuat citra gay semakin terpuruk

    www.manjam.com/belamino
    adalah contoh gay bangsat dan tak tahu malu!!!


  2. elix aje Says:

    oke.mereka juga manusia. kadang kita tidak bisa menerima perbedaan.


  3. sudah jelas menyukai sesama jenis dilarang oleh agama. tidak mensyukuri apa yang telah Allah beri. Amanah!




  4. Unknown Says:

    http://dailygoldenews.blogspot.com/2017/03/larangan-keluar-saat-maghrib.html
    http://doelupdates.blogspot.com/2017/02/fakta-perbedaan-laki-laki-yang-mencari.html
    http://sindoupdate.blogspot.com/2016/11/jokowi-berharap-tidak-ada-demonstrasi.html
    http://beritaterupdate24.blogspot.com/2016/11/1000-mahasiswa-muslim-akan-demo-di.html
    http://nafsusexliar.blogspot.com/2017/02/supirku-pemuas-nafsuku.html
    http://mediapulik.blogspot.com/2017/02/beredar-kabar-pilkada-15-februari-2017.html
    http://suararakyat24.blogspot.com/2017/02/menurut-pengacara-firza-husein-ada.html
    http://seputarindonesia24.blogspot.com/2016/11/penampakan-bangkai-pesawat-mh370-di.html
    http://ayongerumpiyok.blogspot.com/2017/02/akibat-pernikahan-dini.html
    http://kasqqagenjudiaman.blogspot.com/2017/02/selingkuh-dengan-keponakan-istriku.html
    http://likalikuhidupkita.blogspot.com/2017/02/10-tanda-cowo-kalau-sudah-mengatakan.html
    http://infojudidomino.blogspot.com/2016/11/tidak-ada-dalam-sejarah-di-indonesia.html


Posting Komentar